Panduan Pengembangan Kurikulum


Panduan
Pengembangan
Kurikulum
Pusat Pengembangan Sistem Pembelajaran
Lembaga Pengembangan Pendidikan
Universitas Sebelas Maret
2
Panduan Pengembangan Kurikulum
disusun oleh
Tim PEKERTI-AA PPSP LPP
Universitas Sebelas Maret
Cetakan pertama, Oktober 2007
Lembaga Pengembangan Pendidikan
Universitas Sebelas Maret
Jl. Ir. Sutami no. 36A Surakarta 57126
Telp./Faks. 0271-663485
http://www.lpp.uns.ac.id
lpp@uns.ac.id
3
Tim PEKERTI-AA
Pusat Pengembangan Sistem Pembelajaran
Lembaga Pengembangan Pendidikan
Universitas Sebelas Maret
Prof.Dr. Sri Jutmini, M.Pd.
Prof.Dr. Sri Anitah, M.Pd.
Drs. Sukardi, M.Pd.
Drs. Hery Purwanto, M.Sc.
Drs. Noorhadi Thohir
Drs. Suharno, M.Pd.
Dr. Sutarno, M.Pd.
Drs. Ngadino Yustinus, M.Pd.
Drs. Wagimin, M.Pd.
Drs. Suwachid, M.Pd., M.T.
Dra. Soewalni, M.Pd.
dr. Mochammad. Arief Tq., M.S.
Drs. Sugiyanto, M.Si.,M.Si.
Artono Dwijo Sutomo, S.Si.,M.Si.
Dra. Tri Murwaningsih, M.Si.
Salim Widono, S.P.,M.P.
dr. Setyo Sri Rahardjo, M.Kes.
Bambang Kusharjana, S.T.,M.T.
Anjar Sri CN, S.H.,M.Hum.
Budi Legowo, S.Si.,M.Si.
4
Pengantar
Puji syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, Tim PEKERTI-AA PPSP LPP
Universitas Sebelas Maret telah berhasil menyusun 3 panduan
pengembangan pembelajaran, yaitu:
1. Panduan Pengembangan Kurikulum
2. Panduan Penyusunan Silabus dan Rancangan Pelaksanaan
Pembelajaran
3. Panduan Evaluasi Pembelajaran
Panduan ini dimaksudkan untuk memberi gambaran mengenai cara
pelaksanaan pengembangan aspek-aspek pembelajaran di program studi
/ jurusan di lingkungan Universitas Sebelas Maret, namun tidak menutup
kemungkinan pemanfaatan panduan-panduan ini untuk Perguruan Tinggi
lain maupun lembaga pendidikan lainnya.
Masukan, kritik dan saran untuk menyempurnakan panduan di atas sangat
diharapkan untuk perbaikan materi panduan ini.
Selain menerbitkan 3 panduan tersebut di atas, untuk mengawal
pengembangan aspek-aspek pembelajaran, PPSP LPP Universitas Sebelas
Maret juga membuka KLINIK PEMBELAJARAN setiap hari Senin – Kamis
pada pukul 10.00 s.d. 12.00.
Surakarta, Oktober 2007
Tim PEKERTI-AA
Pusat Pengembangan Sistem Pembelajaran
Lembaga Pengembangan Pendidikan
Universitas Sebelas Maret
5
BAB I
PENDAHULUAN
I. RASIONAL
Kebijakan perubahan kurikulum secara tidak langsung maupun langsung akan
menghadapi berbagai langkah dan tantangan dalam implementasinya di lapangan.
Begitu pula yang berlaku dalam pengembangan kurikulum berbasis kompetensi.
Dan ini sangat tergantung pada pemahaman pelaksana pendidikan (lembaga,
dosen/guru, administrasi) dalam mengimplementasikan perubahan kurikulum
menuju pengembangan kurikulum berbasis kompetensi (KBK).
Secara rasional pengembangan KBK adalah sebagai berikut :
1. meningkatkan perluasan kesempatan memperoleh pendidikan
secara bersamaan dengan peningkatan mutu pendidikan. Oleh
karena itu pendidikan harus lebih relevan, bermutu, adil dan
manusiawi menjangkau semua lapisan dan golongan masyarakat.
2. pengembangan wawasan persaingan keunggulan bangsa Indonesia,
dengan kuncinya adalah pendidikan yang bermutu, realistik dengan
kehidupan nyata yang terus berkembang.
3. memperkuat keterkaitan pendidikan dengan kebutuhan
perkembangan nasional yakni mempersiapkan sumber daya
manusia yang berkualitas.
4. mendorong terciptanya masyarakat belajar (learning society) yakni
masyarakat individu yang berkemauan, berkemampuan rendah
untuk belajar atas prakarsa sendiri dan berkelanjutan sesuai denga
perkembangan IPTEK.
5. menyiapkan generasi masa kini dan masa depan yang melewati
proses belajar dan pembelajaran yang bermakna sesuai dengan
tugas-tugas nyata.
6
6. memperkuat jati diri bangsa yang mampu menjangkau proses
perubahan yang cepat dalam era global di abad ke-21.
Berkaitan dengan rasional tersebut maka untuk peningkatan mutu pendidikan,
penciptaan iklim belajar yang kondusif diperlukan kurikulum yang
mengembangkan kemampuan (kompetensi) untuk melakukan tugas-tugas dengan
standar performansi tertentu. Dalam implmentasinya akan diperoleh dampak
pengiring (nurturant effect) yang berupa tanggungjawab, kemandirian, berperan
serta, kerjasama (kolaborasi) dengan konsep dan ide-ide yang berkembang.
Kurikulum berbasis kompetensi yang dilaksanakan secara konsekwen akan
menjawab tantangan dan masalah yang muncul di masyarakat.
II. PENDEKATAN PENGEMBANGAN KURIKULUM BERBASIS
KOMPETENSI
Pendekatan dalam pengembangan kurikulum akan merefleksikan pandangan
tentang nilai, pengetahuan, kesenjangan yang ada dalam masyarakat atau negara.
Pendekatan kurikulum juga menyatakan pandangan yang holistik tentang landasan
desain, prinsip teoritik dan praktis suatu kurikulum. Oleh karena itu peran
pengembang dan perancang harus mampu menyusun dan menyempurnakan
kurikulum yang sedang berlaku (curriculum improvement).
Ada beberapa pendekatan dalam pengembangan kurikulum antar lain :
a. pendekatan yang berdasarkan sistem pengelolaan yang bersifat sentralisasi
dan desentralisasi.
b. Pendekatan berdasarkan fokus sasaran yaitu penguasaan ilmu pengetahuan,
pembentukan pribadi-sosial, pengembangan kemampuan potensial sesuai
dengan perkembangan
c. Pendekatan kompetensi yang merupakan pengembangan kurikulum
difokuskan pada pencapaian atau perolehan penguasaan kompetensi
berdasarkan perkembangan peserta didik. Proses perkembangan bersifat
7
holistik (menyeluruh) dari aspek fisik, sosio emosional, kecerdasan dan
aspek kepribadian sebagai pemrakarsa (tumbuh kembang), dan potensi
bawaan serta dorongan/rangsangan kesempatan belajar dari lingkungan
pendidikan.
III. PENDEKATAN PEMBELAJARAN DAN STRATEGI
PEMBELAJARAN
Sejalan dengan diterapkannya pendekatan kebutuhan berdasarkan kompetensi
perlu adanya sekuensi dan kesinambungan dalam pembelajaran. Beberapa
pendekatan pembelajaran dan strategi pembelajaran yang dapat diterapkan antara
lain :
a. Pendekatan Pembelajaran Kontekstual (Contextual Learning) dengan fokus
Problem Based Learning (PBL), Services Practice Learning (SPL), Work
Based Learning (WBL), Project Learning, Inquary Learning, Realistic
Learning, atau Authentic Instruction.
b. Strategi Pembelajaran yang dapat diterpakan pada Kurikulum Berbasis
Kompetensi adalah Strategi Belajar Tuntas (Mastery Learning) dengan
variasi strategi pembelajaran :
– strategi ekspositorik vs. strategi inquary
– strategi algoritmik vs. strategi heuristik
– strategi struktural vs. strategi problem solving
– strategi deduktif vs. strategi induktif
8
BAB II
TATA CARA PENYUSUNAN KURIKULUM
I. PENGERTIAN KURIKULUM
Kurikulum adalah seperangkat rencana dan pengaturan yang mengenai
tujuan, isi dan bahan pelajaran serta cara-cara yang digunakan
sebagai pedoman penyelenggaraan kegiatan pembelajaran untuk
mencapai tujuan pendidikan tertentu.
II. TAHAP-TAHAP PENYUSUNAN KURIKULUM
1. Identifikasi Kebutuhan Masyarakat Terhadap Lulusan
Suatu program studi yang akan menyusun kurikulum atau akan meninjau
kembali kurikulum yang sudah berlaku perlu melakukan identifikasi
kebutuhan yang diperlukan oleh masyarakat mengenai lulusan yang akan
dihasilkan. Tujuan dilakukan idnetifikasi ini adalah agar lulusan yang
dihasilkan dapat diterima di masyarakat karena kompetensi yang dimiliki
sesuai dengan tuntutan.
Sumber informasi yang dapat digunakan untuk menggali kebutuhan
masyarakat dapat berasal dari lembaga, instansi pemerintah atau swasta,
perkumpulan profesi yang diperkirakan akan menjadi tempat lulusan
bekerja. Selain itu juga dapat memanfaatkan alumni yang sudah berkerja
untuk memberikan masukan kepada program studi.
Proses identifikasi ini dapat menggunakan berbagai macam forum seperti
seminar, lokakarya, korespondensi dan lain sebagainya. Cara yang dipilih
harus mempertimbangkan efektifitas dan efisiensi waktu maupun
biayanya.
9
2. Mendiskripsikan kompetensi lulusan
Setelah informasi yang diperoleh dianggap cukup maka bahan-bahan
tersebut diolah dan dirumuskan. Rumusan yang diperoleh ini akan
menunjukkan kemampuan yang dimiliki oleh lulusan suatu program studi.
Kemampuan ini yang disebut dengan kompetensi lulusan program studi.
Kompetensi lulusan program studi sangat boleh jadi akan terdefinisikan
dalam jumlah yang banyak dan bukan merupakan kompentensi tunggal
saja. Setelah kompetensi lulusan dirumuskan dengan mantap maka
kemudian disusunlah pengalaman belajar.
3. Mendiskripsikan pengalaman belajar
Pengalaman belajar merupakan serangkaian kegiatan yang harus dijalani
oleh peserta didik agar mencapai kemampuan yang sesuai dengan
rumusan pada kompetensi lulusan. Pengalaman belajar tidak disusun
atas dasar penting tidaknya materi belajar tetapi berdasarkan pada
keterkaitannya dengan kompetensi yang dirumuskan oleh program studi.
Oleh karena itu pengalaman belajar harus dirancang dengan tepat agar
tidak terjadi pemborosan waktu tetapi tidak mendukung kompetensi
yang akan dicapai.
Keluasan dan kedalaman pengalaman belajar yang akan disajikan sangat
tergantung pada bentuk kompetensi yang diinginkan.
4. Menyusun bidang kajian
Setelah didiskripsikan pengalaman belajar yang akan dijalani peserta
didik, tahap selanjutnya adalah menyusun bidang kajian. Bidang kajian
inilah yang akan digunakan dalam memberikan pengalaman belajar. Suatu
bidang kajian kemungkinan hanya akan memberikan sebagian dari
kompetensi lulusan. Oleh karena itu bidang kajian yang akan disajikan
harus mencukupi dan mendukung terbentuknya kompetensi lulusan
10
sebuah program studi. Bidang-bidang kajian yang telah teridentifikasi
sesuai dengan kebutuhan kompetensi masih terpisah dan berdiri sendiri.
5. Penamaan bidang kajian
Bidang kajian yang masih terpisah kemudian dikelompokkan. Dasar
pengelompokan adalah menurut kedekatan keilmuan. Urutan penyusunan
bahasan dalam bidang kajian dapat menggunakan teknik hirarkis, sejajar
maupun kombinasi antara keduanya.
Suatu bidang kajian yang dalam dan luas dapat dipecah menjadi sub
bidang kajian, bilamana dianggap perlu. Bidang kajian dan sub bidang
kajian inilah yang akan diberikan kepada mahasiswa dlam pembelajaran
dalam bentuk blok atau mata kuliah. Pemberian bobot kredit dilakukan
dengan mempertimbangkan kedalaman, keluasan dan waktu yang
tersedia di dalam satu semester. Selain itu juga harus ada standar
kompetensi, kompetensi dasar dan indikatornya.
III. STRUKTUR KURIKULUM
Struktur yang terdapat di dalam kurikulum adalah sebagai berikut :
1. Identitas Lembaga:
Yang memuat Nama Fakultas, Program Studi, Bagian atau sejenisnya
sebagai penyelenggara pendidikan
2. Gelar Lulusan:
Menyesuaikan dengan ketentuan aturan yang berlaku
3. Tujuan Pendidikan:
Merupakan cerminan visi, harapan tentang citra lulusan dari lembaga
penyelenggara pendidikan; termasuk citra kompetensi (sebagai ciri
pembeda antara Fakultas, Jurusan, Program Studi, Bagian seperti:
pengetahuan dan pemahaman, keterampilan intelektual, keterampilan
praktis, dan keterampilan managerial dan sikap.
11
4. Fasilitas utama penyelenggaraan Jurusan/Program Stusi/Bagian
Sarana dan prasarana pembelajaran pendukung seperti media
pembelajaran, laboratorium baik di dalam maupun di luar kampus,
perpustakaan, jaringan informasi dengan lembaga internal maupun
eksternal. Serta tenaga non-edukatif yang telah terlatih guna membantu
penyelenggaraan pembelajaran.
5. Persyaratan akademis dosen
Pendidikan tenaga akademis yang harus dimiliki sebagai penyangga
penyelengga-raan pembelajaran; serta kualifikasi dan relevansinya
dengan lembaga.
6. Penentuan Substansi Kajian Kompetensi
Dengan substansi kajian ini dapat membedakan kompetensi utama dan
kompetensi penunjang
7. Proses belajar-mengajar dan bahan kajian:
Strategi pembelajaran man yang akan dipilih sesuai dengan bahan kajian
tersebut; yang dapat memberikan pengalaman belajar bagi peserta didik.
8. Sistem evaluasi berdasarkan kompetensi:
Dalam kurikulum berbasis kompetensi (KBK) diseyogyakan menggunakan
sistem evaluasi berbasis kelas. Dengan harapan agar semua kegiatan
peserta didik dapat dihargai secara objektif (progressiveness,
benchmarking, uathentic assessment-portofolio)
9. Pelibatan kelompok calon pengguna (stakeholder):
Sebagai institusi penyedia lulusan (suplay) tentunya harus disesuaikan
dengan calon pengguna atau permintaan (needs) stakeholders agar terjadi
keseimbangan (equalibrium). Calon pengguna dapat dihadirkan di kampus
atau institusi mengadakan survei ke lapangan; studi literer atau dengan
cara lain yang paling sesuai.
12
10. Struktur Kurikulum:
uraian tentang ciri khas kompetensi utama lulusan sebagai pembeda
antara jurusan/program studi/bagian, yang dilihat dari gatra: (1) nilai
pembentuk kehidupan yang berkebudayaan, (2) keterkaitan
komplementer-sinergis di antara kompetensi utama
11.Kurikulum Inti:
Sifatnya nasional, ditentukan secara nasional (given) dari Departemen
Pendidikan Nasional, tidak sampai pada bentuk mata kuliah, dan hanya
berbentuk kompetensi dan substansi-kajian
12.Kurikulum Institusional:
Sifatnya lokal, merupakan kekhususan program studi, dikembangkan oleh
jurusan, program studi, atau bagian sampai dengan penentuan mata
kuliah; pelibatan stakeholder, expert atau trans-expert
13.Format Kurikulum:
Meliputi standar kompetensi, kompetensi dasar, indikator.
14.Format Silabus:
Memuat standar kompetensi, kompetensi-kompetensia dasar, pangalaman
belajar, hasil belajar, indikator pencapaian, langkah pembelajaran yang
memuat kegiatan peserta didik dan materi, alokasi waktu, sistem evaluasi
yang digunakan, serta sarana dan sumber belajar yang digunakan
13
BAB III
PENUTUP
Panduan ini penyusunan kurikulum ini disusun dengan bentuk yang
sederhana dan diharapkan dapat digunakan sebagai salah satu acuan di
dalam penyusunan maupun peninjauan kembali kurikulum yang berlaku
pada program studi yang ada di semua fakultas pada Universitas Sebelas
Maret Surakarta. Tidak tertutup kemungkinan pihak diluar Universitas
Sebelas Maret Surakarta menggunakan panduan ini.
Ucapan terimakasih kepada semua pihak yang telah mendukung
atau memberikan masukan pada penyusunan Panduan Penyusunan
Kurikulum ini. Semoga bermanfaat.

One thought on “Panduan Pengembangan Kurikulum

  1. Subhanallah…kami kagum dengan blog sahabat, jika berkenan bergabunglah di aggeregasi web kami, caranya cukup memasang banner kami insya Allah setiap posting terbaru dari blog sahabat akan muncul di web kami…..kami tunggu

Komentar ditutup.