Kampanye “Cinta Islam” Lewat Fashion


http://www.republika.go.id
Senin, 22 Maret 2010, 16:16 WIB
BERLIN–Tak perlu demonstrasi turun ke jalan untuk meneriakkan pembelaan atas Islam dan memerangi Islamophobia. Komunitas Muslim di Witten, Jerman punya cara unik untuk itu: promosi Islam lewat fashion. Mereka menjual aneka fashion yang kini digandrungi anak muda dengan pesan-pesan damai.

Maka jangan kaget saat berjalan-jalan di area publik di Witten, Anda akan menemukan anak muda setempat dengan kaus bertulis “Terrorism has no religion”. Atau di belakang kaus perempuan berjilbab bertuliskan “Hijab. My right. My choice. My life.”

Fashion yang semula ditujukan untuk komunitas Muslim ini, belakangan juga digandrungi anak muda Witten non-Muslim. Kaus bertulis penegasan Islam yang anti-terorisme lah yang paling laris manis. “Sungguh di luar dugaan,” ujar Melih Kesman, sang desainer, seperti dikutip Washington Times.

Ide pembuatan fashion cinta Islam muncul tahun 2006, saat dunia ramai-ramai menghujat kartun Nabi Muhammad di Denmark. Bersama beberapa rekannya, Melih Kesman memikirkan cara mengekspresikan Islam yang ramah tanpa melalui “cara yang tidak ramah”. Maka lahirlah ide itu.

Kesmen, imigran asal Turki yang besar di Jerman, memilih fashion sebagai media ekspresi. Alasannya sederhana, “Semua orang berpakaian.”

Semula, pria yang sehari-hari berprofesi sebagai desainer kaca mata ini hanya membuat kaus, topi, dan ikat kepala ala anak muda dengan tulisan I Love My Prophet. Belakangan, banyak permintaan agar ia membuat versi lain yang berisi pesan-pesan damai Islam.

Ia dan komunitasnya menjadi “model berjalan”. Dengan cara ini, dagangannya laris manis. “Kerap dicegat orang di jalan dan menanyakan dimana saya mendapatkannya,” ujarnya tergelak.

Ia lantas membuat banyak varian. Tak hanya kaus dan topi, tapi juga penutup kepala, ikat tangan, hingga perlengkapan kasual anak muda lainnya. Fokusnya tetap pada tulisan-tulisan yang mengkampanyekan Islam yang ramah.

Tak sampai tiga tahun, ide Kesman sudah mewabah di seluruh kota. Penggemarnya tak hanya kalangan Muslim, tapi juga non-Muslim. Untuk mereka, ia membuat desain dengan tulisan berbeda. Isinya tentang pesan-pesan toleransi dan multikultural. “Bahkan ada yang meminta desain untuk anak balita mereka,” ujarnya. Wah…

One thought on “Kampanye “Cinta Islam” Lewat Fashion

  1. satu pertanyaan, mengapa sebagian dari kita justru lebih senang dengan pakaian yang bertentangan dengan syar’i, kenapa nda berpikiran untuk berkampanye seperti yang dilakukan Kesmen, atau barangkali karena kita sudah mayoritas Islam, jadi nda perlu lagi kampanye? Ah, terlalu banyak yang harus dibenahi di negara ini…

Komentar ditutup.